Sunday, January 4, 2009

Melihat tanpa mata,Merintih tanpa hati

Dah agak lama jugak aku menyepi tanpa sebarang cerita yang ingin aku utarakan dan paparkan pada umum.Bukan apa,aku agak sibuk akhir-akhir ni.Maklumlah hujung tahun.Apa-apa pun aku ucapkan Selamat Tahun baru kepada yang mengenali diri aku ni.Semoga tahun yang mendatang akan membawa seribu sinar kepada kawan-kawan semua.Aku agak teruja untuk menulis kali ini kerana topik yang aku bawa agak berat sikit dan hampir satu dunia memperkatakan nya.Isu PALESTIN.Sejarah memamparkan penderitaan umat Muhamad ini yang berlanjutan sudah terlalu lama.Dari perasaan takut akan kematian sudah bertukar menjadi berani mati.Dari perasaan berani mati sudah bertukar menjadi lali mati.Aku katakan lali mati kerana mereka dah tak kisah lagi dah kerana tahu mungkin esok atau lusa kematian akan menjemput mereka.Hari ini mereka lihat kawan dan sahabat mati,esok mungkin giliran kawan dan sahabat melihat dia mati.


Kematian bukan sesuatu yang menakutkan bagi mereka lagi.Mungkin yang paling penting bagi mereka ialah meneruskan kehidupan sekadar kemampuan?????melawan?mereka tak punya senjata yang mencukupi.Bekalan senjata pun dipelopori oleh musuh mereka.Menangis?Merayu?mereka dah tak punya air mata dan suara lagi untuk itu semua kerana dah terlalu lama menderita.Apalah guna menangis dan merayu sedang kan umat yang seagama hanya melihat
tanpa mata,merintih tanpa hati. Kenapa aku kata kan gitu? kerana tak nampak kat aku apa yang di lakukan oleh umat yang mengaku beragama Islam yang sumul ini.Jangankan nak berkorban nyawa!nak minta mereka bersatu hati pun payah.Bersatu hati dalam memboikot barangan dan filaem keluaran Israel dan Amerika.Biar mereka rasa kepayahan sebagaimana dirasai oleh orang Palestin.Walau pun mungkin tak melibat kan hingga kehilangan nyawa tapi aku tau yang mereka ini hilang duit lagi teruk dari hilang nyawa.Kalau tak masa kan mereka sanggup buat senjata-senjata yang mungkin akan digunakan untuk menghancurkan mereka sendiri?Mereka mencipta makanan-makanan dan permainan yang merosakkan tubuh dan minda sesiapa yang menggunakannya.Kenapa ini semua mereka lakukan?Tak lain kerana mereka anggap wang adalah lebih penting dari nyawa.Jadi mari kita boikot barangan buatan mereka agar mereka tahu apa itu kesusahan dan kesempitan hidup