Monday, February 9, 2009

sambungan bahagia dari sudut pandangan imam ghazali



kata al imam Ghazali lagi:"Kesempurnaan bahagia itu bergantung kepada tiga kekuatan"

a.Kekuatan marah

b.Kekuatan syahwat

c.Kekuatan Ilmu

maka adalah sangat perlunya manusia berjalan ditenga-tengah diantara tiga kekuatan ini.Jangan berlebih-lebihan menurutkan kekuatan marah,yang menyebabkan mempermudahkan yang sukar dan membawanya kepada kebinasaan.jangan pula berlebih-lebihan menuruti kekuatan syahwat sehingga menjadi seorang yang humuq(bodoh),yang membawa kerosakan pula.Maka jika kekuatan marah dan syahwat itu ditimbang baik-baik diletakkan ditengah-tengah,luruslah perjalanannya menuju petunjuk tuhanKekuatan marah jika berlebihan dari yang mestinya,kejadian memukul dan membunuh berluas-luasa tapi kalau kurang dari yang mestinya,hilanglah rasa cemburu(ghairah)dan hilanglah pula perasaan tanggungjawap atas agama dan keperluan hidup atas dunia.Jika diletakkan ditengah-tengah maka timbullah kesabaran,keberanian dalam perkara yang memerlukan keberanian,dan segala perkerjaan dapat dikerjakan menurut nikmat.

Demikian juga dengan kekuatan syahwat,kalau syahwat bwrtambah-tambah dari yang perlu maka terjadilah fasiq(melanggar perintah tuhan),onar(huru hara).Tapi kalau syahwat kurang maka terjadilah kelemahan hati,pemalas.kalau syahwat berjalan ditengah-tengah ,timbullah 'iffah ertinya dapat memerintah diri sendiri dan qanaah,yakni cukup dengan apa yang ada serta tidak berhenti berusaha.

"Dalam batin kamu ada terkumpul beberapa sifat yang ganjil,sifat kebinatangan,sifat keganasan,sifat syaitan dan sifat malaikat.Diri mu yang sejati ialah nyawa mu,roh mu.hendaklah kau tahu bahawa sifat-sifat tersebut bukan kejadian mu yang asli dari jiwa mu.Dia hanya sifat-sifat yang menadatang kemudian.sebab itu hendaklah engkau perhatikan baik-baik apakah makanan yang disukai oleh sifat-sifat tersebut untuk mencapai bahagia.

Kebahagian sifat kebinatangan ialah makan dan minum tidur dan sebagainya.Kalau engkau dimasuki oleh sifat ini lebih dari sepatutnya,tentu engkau hanya bersungguh-sungguh memikirkan makan dan minum sahaja.Kesenangan dan kebahagian sifat ganas ialah memukul dan merosak.Kebahagian dan kesenangan syaitan ialah memperdayakan kamu dan menjerumus kamu serta menghela.kalau sifat syaitan itu ada pada kamu,kamu akan memperdaya orang,menjerumuskan orang kepada kesesatan,menghelah-helah,memutar duduk perkara,sebab dengan demikianlah tercapai kebahagian dan kesenangan syaitan.

Ada pun kesenangan dan kebahagian sifat malaikat adalah menyaksikan keindahan hadrat rubbiyah.keindahan hikmat illahiyah.Marah dan syahwat tak terpengaruh atas orang -orang yang begini.Kalau kau mempunyai sifat malaikat ini maka hendaklah kau bersungguh mengkaji asal kejadian mu sehingga akhirnya kau tahu jalan manakah yang perlu kau tempuh untuk mencri hadrat rubbiyah itu,sampai akhirnya kau beroleh kebahagian yang mulia dan tinggi,iaitu musyahadah,menyaksikan ketinggian dan keindahan yang maha esa tuhan mu,terlepas kamu dari sifat marah dan syahwat.Disana kamu aka tahu bahawa dijadikan sifat marah dan syahwat bukanlah untuk kamu terjerumus dan tertawan tetapi agar kamu menawannya.Dapatlah keduanya kamu pergunakan jadi perkakas untuk mencapai jalan makrifat itu tadi.yang satu engkau jadikan kenderaan,yang lain kamu jadikan senjata,sehingga mudah lah mencapai keberuntungan,bahagia dan kesenangan

kalau kau lihat salah satu kerajaan hati itu melanggar undang-undang hidup,iaitu salah satu dari syahwat atau marah.Hendaklah kau lawan dengan sepenuh tenaga.kalau dia kalah sekali-kali jangan kau bunuh kerana kerajaan hati tidak akan lengkap dan sentosa jika keduanya tiada.Kalau kau jalankan yang sedemikian ,tentu akan beroleh bahagia.Dapat engkau memegang dan mempergunakan nikmat Allah menurut yang semestinya danmendapat kemuliaan dariNya tetapi jika kau langgar maka tentu kau akan beroleh siksaNya yang akan membuat kau menyesal

Bahagia dari sudut pandangan Al Imam Al Ghazali


Berkata al ghazali,orang tua dan kiblat segala tabib jiwa ."Bahagia dan kelazatan sejati,ialah bilamana dapat mengingati Allah"Beliau berkata seterusnya:"Ketahuilah bahagia tiap-tiap sesuatu ialah kita rasai nikmat kesenangan dan kelazatan,dan kelazatan itu adalah mengikut tabiat kejadian masing-masing.Maka kelazatan mata ialah melihat sesuatu yang indah,kenikmata telinga mendengar sesuatu yang merdu,demikian juga segala anggota yang lain di tubuh badan manusia.Adapun kelazatan hati ialah teguh makrifat kepada Allah kerana hati itu dijadikan buat mengingati Allah.Tiap-tiap sesuatu yang dahulunya tidak dikenali manusia,alang kah gembiranya jika dapat dikenalinya.Seprti seorang yang baru pandai bermain catur,dia tak henti-henti main,meskipun telah dilarang berkali-kali,tidak sabar hatinya jika tak bertemu papan dan buah catur.Demikian juga hati,yang dulu tidak makrifat kepada tuhannya,kemudian mendapat nikmat mengenalNya,sangatlah gembiranya dan tidak sabar dia menunggu masa akan bertemu dengan tuhannya itu,kerana kelazatan mata memandang yang indah tadi.tiap bertambah besar makrifat,bertambah lah juga kelazatan itu.
Seorang rakyat akan sangat gembira kalau dia dapat berkenalan dengan perdana menteri,dan berlipat kali kegembiraannya jika dapat berkenalan dengan raja atau sultan,tentu saja berkenalan dengan Allah adalah puncak segala kegembiraan lebih dari yang diperkira manusia,sebab tiada yang maujud ini lebih dari kemuliaan Allah.Bukan kah segala kemuliaan alam ini hanya sebahagian dari anugerah Allah?Bukan kah segala yang ganjil itu hanya sebahagian dari keganjilan Allah?Oleh itu tidak ada satu makrifat yang lebih lazat dari makrifatullah.Tidak ada satu pandangan yang lebih indah daripada pandangan Allah,sebab segala kelazatan dan kegembiraan,kesenangan dan sukacita yang ada diatas duniaini,semuanya hanya tertakluk kepada pertimbangan nafsu,dan semua akan berhenti perjalanannya apabila sampai ke satu batas iaitu kematian.Tetapi kelazatan makrifatullah itu tak tertakluk kepada nafsu,ia tertakluk pada hati.maka perasaan hati tidak berhenti selepas kematian.Hati nurani itu tidak akan rosak lantaran perpindahan hidup dari fana kepada baqa.Maka apabila tubuh kasar ini mati,bertambah bersih lah makrifat itu,kerana tidak ada penganggu lagi,sebab kekuasaan iblis,hawa dan nafsu tidak sampai ke sana.Hati nurani ini telah keluar dari tempat yang gelap gelita menuju ke tempat yang terang benderang,dari alam yang sempit ke daerah yang amat luas.
akan kita sambung lagi dikesempatan yang lain kerana agak panjang pandangan al imam al ghazali tentang erti bahagia